Home Top Ad

Video Viral! Seorang Perempuan Penjaga SPBU Telah di Hajar Oleh Oknum TNI

Share:

TribunIndonesia88 - Video CCTV detik-detik oknum TNI menendang karyawan perempuan sebuah SPBU di Tanjung Morawa, Kabupaten Deli Serdang beredar di Media Sosial. Video ini pertama kali diunggah pemilik akun Facebook Lian Juntac. Video tersebut sudah dibagikan oleh 12.476 pengguna Facebook dan 464 komentar.

Lian Juntac juga turut mengungah sebuah kartu anggota TNI yang melakukan pemukulan tersebut. Dalam kartu anggota tersebut, nama oknum TNI tersebut bernama Kopda Dodi Samudra Efendi. Bertugas di Kodim 0212/Tapanuli Selatan.

"TOLONG VIRALKAN... DETIK DETIK OKNUM TNI TENDANG KARYAWAN SPBU... APAKAH TNI DI AJARKAN SEPERTI INI... BUAT MALU NKRI...LOKASI KEJADIAN : SPBU TANJUNG MORAWA MEDAN,"

Dalam video tersebut tampak seorang pria naik sepeda motor bernomor polisi khas TNI, datang ke SPBU. Kemudian petugas SPBU yang bertugas pun meminta sepeda motor tersebut supaya mengisi bensin di tempat khusus sepeda motor.

Istri TNI yang diboceng pun tidak terima dan mendatangi petugas SPBU tersebut. Sempat terjadi cekcok, dan perempuan tersebut hendak memukul petugas SPBU yang juga perempuan.

Namun petugas SPBU tersebut menghindar dengan meninggalkan perempuan tersebut. Perempuan tersebut pun terlihat marah dan mencoba mengejar, bahkan juga melempar petugas SPBU tersebut.

Pertengkaran kata-kata pun terjadi dalam SPBU tersebut.

"BERMULA KETIKA SEORANG OKNUM TNI DI SURUH ANTRI OLEH PETUGAS SPBU, KARNA TEMPAT PENGISIAN DI JALUR MOBIL,, TIDAK TERIMA DI SURUH ANTRI ISTRINYA TERSEBUT MARAH2,"

Tak lama kemudian, dalam video, oknum TNI tersebut tiba-tiba bereaksi dengan menerjang petugas SPBU wanita tersebut dengan kakinya, hingga terjungkal. Petugas SPBU tersebut mencoba melawan sekuat tenaga, namun dia tetap dihajar si oknum TNI. Melihat wanita tersebut dihajar Oknum TNI, orang-orang yang di SPBU langsung membatu petugas SPBU.

Dibaca juga - Ular Piton Telan Habis-habisan Babi Yang Berukuran Besar


Ada yang melerai dan ada yang memukul oknum TNI tersebut. Hingga akhirnya si Oknum TNI bisa diamankan. Menyikapi hal tersebut, Kepala Penerangan Daerah Militer (Kapendam) I/BB Letkol Inf Roy Sinaga membenarkan insiden tersebut saat dikonfirmasi.

Berikut Video 1 :



"Sesuai aturan semua anggota TNI sama dengan masyarakat umum dan tidak dibeda-bedakankan. Dan apabila melanggar aturan akan dikenai sanksi."

Saat ini pihaknya sedang mempelajari permasalahan tersebut.

Selain itu, dirinya atas nama Kodam I/BB juga memohon maaf atas tindakan dan ulah oknum anggota tersebut dan juga berharap kejadian tersebut tidak terulang. "Saya meminta maaf atas nama Kodam I/BB dan saya juga berharap hendaknya masyarakat juga dapat berkata-kata yanh sopan dalam menegur seseorang terlebih para pengusaha penjual jasa,"

Untuk oknum tersebut, pihak Kodam I/BB akan memeriksa kebenaran yang terjadi. Belakangan terungkap kejadian ini berlangsung di SPBU 14. 203.155 Desa Bangun Sari Kecamatan Tanjung Morawa Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara. Pengawas SPBU, Jonson Sitorus yang diwawancarai www.tribun-medan.com mengatakan kalau kejadian itu terjadi pada Rabu, (22/8/2018) sore.

Saat itu ia sedang berada di area belakang SPBU. " Ya kalau kejadian sebenarnya saya tidak ada di situ. Cuma semuanya seperti yang ada di video itulah. Kasusnya sudah dilaporkan ke POM,"

Jonson menyebut kalau operator SPBU yang dianiaya itu bernama Anggi. Kasus itu resmi di laporkan ke POM satu hari setelah kejadian. " Ya namanya dipukul gitu ya keluarganya tidak terima makanya dilaporkan. Dia itu (Anggi) anak TNI juga sebenarnya cuma bapaknya sudah meninggal,"'

Dibaca juga - Video Viral! Akhirnya Pemilik Mobil Berstiker TNI Yang Memukuli Seorang Remeja SMP di Tol Sudah Ditangkap


Pada Jumat pagi Anggi tidak dapat ditemui di area SPBU. Jonson mengatakan Anggi masih diperiksa oleh pihak POM. Selain Anggi, ada dua orang lain yang ikut diperiksa atas kasus ini termasuk leader di SPBU bermarga Sijuntak dan seorang security bernama Darmanta.

" Kedua orang itu saksi sekarang di POM karena saat kejadian mereka ada di lokasi. Saya tidak bisa komentar banyak. Ya memang sudah ditanyain juga dia (Anggi) bagaimana kejadiannya. Cuma seperti yang dilaporkannya ke POM itulah yang benar,"

Jonson mengatakan informasi yang beredar oknum TNI yang diduga melakukan penganiayaan itu sebenarnya tugas di kantor Koramil Tapanuli Selatan. " Jadi ada yang bilang, oknum TNI itu katanya tidak izin ke sini. Intel yang di Tapanuli Selatan yang katanya satu leting sama bapak si Anggi yang bilang. Cuma pastinya saya tidak tahulah,"

Berikut video 2 :

Tidak ada komentar